Roti Seharga 50 Dinar

Oleh: Nasruloh Baksolahar

Mungkinkah harga roti dibawah satu dirham menjadi 50 dirham. Padahal itu hanya roti biasa. Bagaimana teknik membuat dan menjualnya? Bagaimana bisa menciptakan nilai tambahnya?

Roti itu hanya roti biasa. Dibuat dari bahan ala kadarnya. Bukan dari kualitas super dengan koki yang mumpuni. Namun mengapa orang berebut ingin membelinya? Nilai apa yang terkandung dari rotinya?

Nilai sebuah produk kuliner sering tertuju pada enaknya, sesuai dengan lidah dan kantongnya, suasana ruangannya, prestisenya. Itu yang membuat produk kuliner sangat bernilai. Semua diukur dari kualitas produknya. Namun bagaimana sebuah produk biasa saja dihargai selangit luar biasa?

Fenomena produk harus dirubah. Tidak lagi mengandalkan fisik produk tetapi pada nilai keberkahan dari produk tersebut. Bagaimana produk menciptakan keberkahan bagi pembelinya? Sehingga keberkahannya melampaui harganya?

Bagaimana menciptakan produk kuliner yang bisa menentramkan jiwa pembelinya? Menghidupkan akal dan jiwa pembelinya? Menghidupkan jiwa fitrah dan iman pembelinya? Itulah keberkahan sebuah produk. Jangan sampai produk kuliner hanya berorientasi pada kenikmatan dan sensasional saja.

Satu pagi imam Ahmad bin Hambal, duduk di Masjid di hadapan muridnya. Kemudian seorang peminta-minta datang. Imam Ahmad memberi sepotong roti. Salah satu muridnya menghampiri sang peminta-minta sambil berkata, “Berikan roti itu kepadaku, aku akan ganti dengan yang lain.” Sang pengemis berkata, “Tidak mau.” Sang murid berkata, “Harga roti itu tidak senilai satu dirham, biarlah ku bayar dengan 50 dirham.” Sang pengemis termangu-mangu lalu berkata, ” Aku mengharap berkah darinya, sama seperti mu yang juga mengharapkan berkah darinya.” Itulah rahasia keberkahan produk kuliner ditangan imam Ahmad. Bagaimana produk kuliner Kita? Seperti imam Ahmad kah?

Suatu hari Imam Syafii berkunjung ke rumah imam Ahmad. Ketika disuguhi makanan oleh imam Ahmad, Imam Syafii makan dengan lahapnya. Anaknya imam Ahmad terheran-heran melihat lahapnya imam Syafii. Sang anak berkata, “Mengapa imam Syafii makan dengan lahapnya?” Imam Syafii menjawab, ” Makanan yang disajikan oleh ayahmu pasti halal, karena beliau sangat wara?” Itulah ketentraman hati sang imam Syafii saat menyantap makanan imam Ahmad.

Imam Ahmad bukan sekadar memakan yang halal tetapi berhati-hati dari subhat. Suatu hari tetangganya menyuguhkan makanan. Sang Imam bertanya, “Bagaimana memasaknya?” Tetangganya menjawab makanan itu dimasak di sebuah rumah. Dimana pemilik rumahnya terkadang mendapatkan fasilitas dari negara. Mengetahui hal itu, sang imam tidak mau memakannya. Karena alat masak dan kayu bakarnya bisa jadi dibeli dari dana fasilitas negara. Bila seperti ini, wajar saja bila imam Syafii makan dengan lahapnya?

Apa yang membuat hidup penuh ketentraman? Apa yang membuat hati begitu lembut? Abu Hafsh bertanya kepada imam Ahmad. Dijawabnya, “Makanan yang halal.” Abu Hafsh bertanya kepada beberapa ulama yang lain. Para ulama menjawab, “Dengan berzikir kepada Allah.” Abu Hafs berkata kepada para ulama, “Mengapa imam Ahmad bin Hambal menjawab makanan yang halal?” Sang ulama berkata, “Imam Ahmad telah menyampaikan esensinya kepadamu. Landasan utamanya seperti yang disampaikan imam Ahmad.”

Tanggungjawab para produsen kuliner adalah menciptakan keberkahan langit dari produk kulinernya. Produk kuliner yang menghidupkan hati, jiwa dan akal. Bukan produk kuliner yang menghidupkan hawa nafsu dan kegelapan hati. Bila itu sudah tercipta, harga bukanlah masalah. Keuntungan mudah diraih. Itulah sumbangsih kita pada peradaban saat ini.

Komentar

Tulis Komentar